Teori Produksi dan Fungsi Produksi dalam Ekonomi

Dalam melakukan kegiatan produksi, maka diperlukan aneka faktor produksi yang dapat menunjang berlangsungnya kegiatan produksi tersebut. Faktor produksi yang diperlukan secara umum adalah faktor produksi alam, tenaga kerja, modal dan skill atau kemampuan.

Di dalam suatu proses produksi, keempat faktor ini adalah hal yang mutlak. Tanpa adanya faktor produksi tersebut, kegiatan produksi tidak dapat berjalan. Keempat faktor produksi ini saling menunjang satu sama lain sebagai input, yang pada akhirnya dapat menghasilkan produk atau output.

Fungsi Produksi

Antara faktor produksi (input) dan hasil produksi (output) ini terdapat hubungan teknik yang disebut sebagai fungsi produksi. Fungsi produksi adalah sebuah rumusan yang menunjukkan jumlah barang produksi yang tergantung pada jumlah faktor produksi yang digunakan.

Dengan kata lain, fungsi produksi ini menunjukkan adanya hubungan di antara input dan output yang dapat dihasilkan dari kombinasi input tersebut. Dari pengertian ini, dapat diperoleh rumus faktor produksi. Rumus faktor produksi tersebut yakni :

Q = f (R, L, C, T)

Keterangan :

Q = Quantity / jumlah barang yang dihasilkan

f = function / simbol persamaan

R = Resources / kekayaan alam

L = Labour / tenaga kerja

C = Capital / modal

T = Technology / teknologi

Rumus ini dapat diterjemahkan dalam sebuah contoh produksi tas. Proses produksi tas bisa dilakukan dengan berbagai cara, tapi masih dengan kombinasi input yang sama. Apabila kombinasi input diubah, maka secara otomatis hasil yang diperoleh juga akan berubah.

Berbeda bila kombinasi inputnya yag diubah dan diganti dengan kombinasi input yang lain. Jika demikian, outputnya bisa tetap sama. Misalnya, penambahan tenaga kerja dan penurunan mesin atau hal lain.

Agar lebih jelas, bisa dilihat dalam tabel kombinasi input berikut. Berikut adalah tabel untuk menghasilkan 100 unit tas.

KombinasiOutputMesinTenaga kerja
A10063
B100104
C10046
D100310

Dari persamaan fungsi produksi di atas, dapat diketahui bahwa pada dasarnya, besar atau kecilnya tingkat produksi suatu barang tergantung dari jumlah modal, tenaga kerja, kekayaan alam serta teknologi yang digunakan.

Untuk jumlah produksi berbeda, tentu juga memerlukan faktor produksi yang berebda pula. Akan tetapi, ada juga jumlah produksi yang tidak sama yang dihasilkan oleh faktor produksi yang dianggap tetap. Faktor tetap itu adalah mesin, peralatan, serta bangunan perusahaan. Sedangkan faktor produksi yangmegnalami perubahan adalah tenaga kerja.

Untuk menentukan gabungan faktor produksi yang paling ekonomis, maka perlu dibandingkan berbagai gabungan dari faktor -faktor produksi untuk menghasilkan sejumlah barang tertentu.

Artikel terkait: Komunikasi dalam Jaringan: Pengertian, Jenis, Tujuan dan Komponen

Teori Produksi

Dalam kegiatan produksi ini, dikenal pula suatu teori produksi. Teori produksi yang paling banyak dikenal adalah “Hukum Tambahan Hasil yang Semakin Berkurang” atau Law of Diminishing Return.

Teori produksi ini dikemukakan David Ricardo yang tertulis di dalam bukunya yang berjudul “Principle of Political Economic and Taxation”. Di dalam Hukum Tambahan Hasil yang Semakin Berkurang tersebut, dijelaskan mengenai sifat pokok dari hubungan antara tingkat poduksi dan tenaga kerja yang digunakan utnuk mewujudkan produksi tersebut.

Teori Produksi Hukum Hasil Lebih yang Semakin Berkurang ini menyatakan “Apabila faktor produksi yang dapat diubah jumlahnya (tenaga kerja) terus menerus ditambah sebanyak satu unit, pada mulanya produksi total akan semakin banyak pertambahannya. Akan tetapi sesudah mencapai suatu tingkat tertentu, maka produksi tambahan akan semakin berkurang dan akhirnya mencapai nilai negatif.”

Dalam teori produksinya ini, David Ricardo menyatakan bahwa ketika kita menambah terus menerus salah satu unit input dalam jumlah yang sama, sementara input yang lain tetap maka mula -mula akan terjadi tambahan output yang lebih dari proporsional (increasing returns). Akan tetapi, di titik tertentu, hasil yang kita peroleh justru akan semakin berkurang (diminishing returns).

Contohnya, di dalam suat perluasan produksi pertanian, dapat dilakukan dengan menambah faktor produksi tenaga kerja untuk menggarap sebidang tanah. Dengan begitu, hasil yang diperoleh akan meningkat.

Peningkatan hasil ini akan berjalan terus hingga mencapai kombinasi faktor -faktor produksi yang paling tepat, yakni pada waktu diperoleh tambahan hasil yang tertinggi. Jika hal ini sudah tercapai, maka penambahan tenaga kerja selanjutnya justru akan mengakibatkan penambahan hasilnya jadi semakin menurun atau bahkant idak memberikan hasil sama sekali dan akhirnya menjadi negatif.

Lebih jelasnya, bisa dilihat dalam tabel berikut ini.

Tabel teori produksi dengan penambahan satu faktor

Input 1

 

(tanah)

Input 2

 

(tenaga kerja)

Output

 

(total produk)

Hasil Lebih

 

(marginal produk)

Tetap000
Tetap166
Tetap2148
Tetap32410
Tetap43612
Tetap5459
Tetap6505
Tetap7533
Tetap8530
Tetap9485

Dari angka -angka yang ditunjukan pada tabel di atas, dapat diketahui bahwa jumlah output (total product) memang mengalami pertambahan sebagai akibat dari bertambahnya jumlah tenaga kerja. Akan tetapi, hasil lebihnya (marginal product) tidak selalu sebanding.

Berlakunya the law of diminishing returns ini perlu dipahami dengan beberapa asumsi, yakni:

  • Salah satu faktor produksi, misalnya tanah pada pertanian atau mesin pada industri, harus tetap sehingga perbandingannya saja yang mengalami perubahan.
  • Teknik produksi yang ditetapkan dalam suaut proses produksi tetap. Apabila tingkat teknik produksi yang diterapkan lebih canggih, maka dapat mempertinggi produktivitas setiap tenaga kerja, dan artinya hukum tersebut tidak berlaku.
  • Daya kerja (productivity) faktor produksi yang diubah, harus sebanding (sama). Jika faktor produksi yang diubah adalah jumlah tenaga kerjanya, maka tingkat pengetahuan dan keterampilan tenaga kerja tersebut harus sama dengan pekerjaan yan dimaksudkan.

Referensi :

  1. Sukwiaty, dkk. 2007. Ekonomi. Surabaya : Yudhistira.
  2. Arsyad, Lincoln. 1995. Ikhtisar Teori dan Soal Jawab Ekonomi Mikro. Yogyakarta : BPFE.

Materi lain:

Tinggalkan Balasan 1

Your email address will not be published. Required fields are marked *