Sejarah Perjuangan Rasulullah saw di Mekah

Atik Lestari

  • 13
    Shares

Kerasulan Nabi Muhammad saw dan wahyu pertamanya

Menurut riwayat hadis yang sahih (benar) rasulullah diangkat menjadi rasul pada umur 40 tahun ketika malam 17 Ramadhan. Pada saat itu malaikat jibril datang dan menyampaikan wahyu yang pertama kepada rasulullah saw yaitu QS Al-Alaq ayat 1-5

Jangan lupa LIKE FP kami

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4) عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan qalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.

Surat Al-Alaq ayat 1-5 itulah yang menjadi tanda awal mula Nabi Muhammad saw diangkat sebagai rasul. Kemudian setelah itu dalam kurun waktu 23 tahun Nabi Muhammad saw menerima wahyu dari Allah secara berangsur-angsur. Ayat-ayat yang diturunkanpun sesuai dengan kejadian terbaru atau faktual, sehingga setiap ayat yang turun tersebut hampir semuanya disertai dengan Asbabun Nuzul (sebab/kejadian yang mendasari turunnya ayat). Ayat-ayat yang telah turun tersebut kemudian disatukan menjadi mushaf atau Al-Qur’an.

Ajaran – ajaran Inti Rasulullah saw di Mekah

a. Aqidah

Ketika itu masyarakat Arab yang dilahirkan sebelum rasulullah lahir banyak yang berpegang pada ajaran musyrik, sehingga Allah mengutus rasulullah untuk menyebarkan ajaran tauhid ajaran yang bersumber dari wahyu-wahyu Allah swt. Rasulullah menyampaikan kepada kaum Quraisy bahwa Allah swt itu maha pencipta apa yang ada di dunia, langit dan seisinya.

Bahwa Allah swt adalah dzat yang maha mengetahui segalanya, dan maha kuasa atas segala sesuatu. Sedangkan manusia adalah makhluk yang lemah dan hina, tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan kebesaran Allah. Ajaran tentang keimanan merupakan ajaran inti yang disampaikan oleh rasulullah, terdapat banyak ayat yang memerintahkan rasulullah untuk mengajarkan keimanan ini, misalnya saja pada Q.S Al-Ikhlas yang artinya :

Katakanlah (Muhammad):, “Dialah Allah, Yang Maha Esa, Allah tempat meminta segala sesuatu, (Allah) tidak beranak dan tidak pula diperanakkan, Dan tidak ada sesuatu yang setara dengan Dia.”

Dengan keyakinan iman atau ketauhidan rasulullah ini kemudian memunculkan sikap kuat para sahabat rasulullah dan mereka mempercayai bahwa Allah akan selalu ada dan melindungi, dengan keimanan ini pula para sahabat meyakini Allah akan memberikan kebahagian hidup kepada mereka.

Sehingga dalam kesempatan lain Rasulullah menyampaikan kepada pamannya Abu Thalib bahwa “Demi Allah, Paman, jika pun mereka meletakkan rembulan di tangan kananku dan matahari di tangan kiriku agar aku meninggalkan perintah ini, maka tidak akan aku tinggalkan. Dan biarlah Allah swt yang akan membuktikan apakah saya akan berhasil atau akan binasa”.

Ketauhidan ini pula yang menjadikan seorang yang bernama Bilal bin Rabbah mampu bertahan ketika disiksa dan tetap mengungkapkan bahwa “Allah Maha Esa” dengan terus-menerus,

b. Akhlak

Rasulullah terkenal dengan gelarnya yaitu Al-Amin (yang dapat dipercaya), hal tersebut menunjukkan kemuliaan akhlak rasulullah. Tidak hanya itu nabi Muhammad merupakan pribadi yang juga suka menolong, pribadi yang sopan dengan menghormati dan selalu memuliakan tamu, pribadi yang berani dalam membela kebenaran, berprinsip dan tekun beribadah.

Rasulullah juga mengajarkan kita untuk tidak melakukan hal-hal yang telah dilarang Allah swt, misalnya minum-minuman keras (khamr), judi, membunuh, berzina dan perbuatan-perbuatan tidak terpuji lainnya. Ketika Rasulullah mengajarkan perilaku-perilaku yang baik dan melarang perilaku-perilaku yang tidak baik, keduanya selalu berkesesuaian dengan apa yang diperintahkan oleh Allah swt. Seperti dalam QS. Al Hujarat ayat 10 yang artinya :

“sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertawakal kepada allah swt agar kamu mendapat rahmat.”

Apa yang telah dilakukan oleh Rasulullah selalu berkesesuaian antara teori dengan praktiknya. Akhlak Rasulullah mencerminkan apa yang telah tertulis dalam Al-Qur’an itu sendiri. Tidak hanya dengan mengajarkan, namun juga dengan mencontohkannya dengan akhlak yang baik. Bahkan hal tersebut juga diakui oleh Michael H. Hart, merupakan seorang penulis dari barat yang menulis buku mengenai “100 Tokoh yang Berpengaruh di Dunia” dan mengatakan bahwa Rasulullah saw merupakan manusia tersukses yang dapat merubah perilaku manusia yang biadab menjadi beradab.

Strategi Dakwah Rasulullah saw di Mekah

Dalam dakwahnya di Mekah Rasulullah menggunakan 2 metode dakwah, yaitu dakwah secara sembunyi-sembunyi dan dakwah secara terang-terangan. dakwah secara sembunyi-sembunyi dilakukan dengan keluarga dan para sahabatnya, dakwah secara terang-terangan dilakukan dengan masyarakat umum.

a. Dakwah secara sembunyi-sembunyi

Dakwah secara sembunyi-sembunyi dilakukan Rasulullah dengan tujuan untuk keamanan Mekah sendiri, karena ketika itu orang Quraisy mempunyai watak yang keras dan masih meyakini berhala sebagai tuhan mereka. Pada metode ini dakwah difokuskan kepada orang-orang terdekat Rasulullah saw yakni keluarga dan para sahabatnya.

Dakwah tersebut dilaksanakan di rumah Rasulullah, di situlah beliau mengajarkan mengenai risalah-risalah tauhid dan ajaran-ajaran tentang islam lainnya yang telah Allah swt wahyukan kepada Rasulullah saw. Dengan dakwah tersebut Rasulullah saw mengajak agar mereka meninggalkan agama nenek moyang yang mengajarkan untuk menyembah berhala.

Karena keluarga dan para sahabat tahu bahwa Nabi Muhammad merupakan orang yang terpuji sehingga mereka, baik keluarga maupun para sahabat yakin dan percaya kemudian mengikuti ajaran islam yang dibawakan oleh Rasulullah tersebut.

Di antara orang-orang pertama (Asssabiqunal Awwalun) yang masuk islam adalah : Siti Khadijah, Ali Bin Abi Thalib, Zaid Bin Harizah, Dan Abu Bakar Assidiq. Kemudian setelah itu bertambah lagi, yaitu Utsman Bin Affan, Zubair Bin Awwam, Said Bin Abi Waqas, Abdurrahman Bin ‘Auf, Taha Bin Ubaidillah, Abu Ubaidillah Bin Jarah, Fatimah Bin Khatabb Beserta Suaminya Said Bin Zaid Al Adawi, dan beberapa orang lainnya yang merupakan orang-orang suku quraisy. Dakwah dengan sembunyi-sembunyi ini dilakukan oleh Rasulullah saw selama kurang lebih tiga tahun.

b. Dakwah secara terang-terangan

Pada saat itu bersamaan dengan kejadian Rasulullah yang berada di atas bukit dan menyerukan secara lantang tentang agama yang dibawakan olehnya kepada orang-orang Mekah turun QS. Al Hijr ayat 94 yang artinya:

“maka sampaikanlah (Muhammad) secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang yang musyrik.”

Berdasarkan ayat tersebut Rasulullah saw meyakini bahwa sudah waktunya beliau dan para pengikutnya berupaya untuk menyebarluaskan agama islam sesuai dengan yang diperintahkan oleh Allah swt. Kemudian setelah rasul dan sahabat serta pengikutnya menyebarluaskan agama islam sikap menolak ditunjukkan oleh orang-orang Quraisy.

Bahkan pamannya Abu Lahab dan istrinya juga menolak agama yang dibawakan Rasulullah. Tidak hanya rasul dan para pengikutnya juga mendapat siksaan dari orang-orang quraisy. Bahkan seorang budak yang bernama Bilal bin Rabbah tidak lepas dari siksaan tersebut, ia dicambuk dan juga dadanya ditindih dengan batu yang besarnya melebihi besar badan Bilal itu sendiri.

Selain itu ada juga kisah tentang penyiksaan-penyiksaan yang lain. Pada waktu itu Rasulullah saw sedang bertawaf, kemudian datanglah Uqbah Bin Abi Mu’it. Kemudian Uqbah menyeret Rasulullah dan menekik leher beliau menggunakan sorban. Beruntungnya ketika itu ada orang lain yang melihat sehingga Rasulullah dapat tertolong.

Perjanjian Aqabah

Orang-orang quraisy terus melakukan perwalanan terhadap Rasulullah, sahabat dan para pengikutnya. Pernah waktu itu Nabi Muhammad berkunjung ke taif untuk menemui kepala sukunya yang bernama Saif, harapannya adalah Saif dan masyarakatnya mau mengikuti ajaran yang dibawakan oleh Rasulullah saw.

Namun yang terjadi bukanlah demikian ia dan masyarakatnya itu justru sangat menolak. Bahkan mereka juga mengejek, melempari dan mengusir Rasulullah saw. Tidak ada satupun dari mereka yang mau menerima dakwah dari Rasulullah.

Sehingga dari kejadian tersebut Nabi Muhammad beranggapan bahwa tidak mungkin lagi beliau terus berdakwah dengan cara yang demikian dengan tidak adanya dukungan dari quraisy dan suku-suku di Arab lainnya. Akhirnya Rasulullah berfokus kepada orang-orang atau suku-suku di sekitar Mekah yang datang setiap tahunnya ke Mekah untuk berziarah.

Upaya dari Rasulullah tersebut membuahkan hasil, orang-orang dari Yasrib (tempat Ayah Rasulullah dimakamkan) menerima agama yang dibawakan oleh Rasuluullah. Kota Yasrib dihuni oleh orang-orang arab (dari suku Khazraj dan Aus) dan yahudi, keduanya selalu berkonflik untuk mendapatkan kekuasaan.

Aus dan Khazraj menguasai yasrib setelah kekalahan yahudi. Karena ketidakterimaan akibat kekalahan tersebut yahudi mengadu domba Aus dengan Kharzraj yang kemudian menimbulkan perang saudara dan dimenangkan Aus. Setelah itu yahudi yang dulu terusir dari yasrib kini sudah memenempati kota itu lagi.

Aus dan Khazraj pada akhirnya sama-sama menyadari bahwa permusuhan antara mereka justru menimbulkan kerugian, lalu mereka memutuskan mengangkat seorang pemimpin dari suku Khazraj yang bernama Abdullah bin Muhammad. Tetapi hal tersebut tidak bisa dilakukan karena kebanyakan dari suku khazraj berziarah ke Mekah.

Kedatangan orang-orang dari suku khazraj ini didengar oleh Nabi Muhammad saw dan kemudian beliau langsung datang ke mereka. Mereka diajak untuk memeluk agama islam, dan ajakan tersebut disambut baik oleh mereka. Setelah itu ketika pulang ke yasrib mereka mengatakan bahwa telah masuk islam kepada orang-orang di sana dan hal tersebut juga disambut baik oleh masyarakat yasrib.

Kemudian pada ziarah taun berikutnya ada 12 orang yang datang untuk menemui Rasulullah di Aqabah, tempat yang digunakan mereka untuk berikrar kepada Nabi Muhammad saw yang menghasilkan perjanjian Aqabah I. Pada perjanjian tersebut mereka berikrar bahwa tidak akan menyekutukan Allah swt, tidak berzina, mencuri dan perbuatan-perbuatan keji lainnya.

Kemudian Nabi Muhammad mengutus seorang yang bernama Mus’ab Bin Umair untuk mengajarkan agama islam secara utuh di kota Yasrib. Kemudian pada ziarah tahun 622 M datang orang dari yasrib berjumlah 75 yang 2 di antaranya adalah seorang perempuan, selanjutnya mereka diajak Rasulullah untuk mengadakaan pertemuan rahasia di Aqabah yang menghasilkan perjanjian Aqabah II yang isinya adalah ikrar kesetiaan mereka terhadap Nabi Muhammad saw dan agama yang dibawakan oleh beliau.

Perjuangan Nabi Muhammad saw, sahabat dan para pengikutnya tidak hanya sampai di situ. Bahkan kemudian setelah penentangan dan penolakan orang – orang Quraisy tersebut Nabi Muhammad hijrah dari Mekah ke Habsyi. Dan ketika perjanjian Aqabah II diketahui oleh orang-orang Quraisy, intimidasi lebih sering dilakukan terhadap Nabi Muhammad dan pengikutnya, sehingga Nabi Muhammad kemudian hijrah ke Yasrib yang sekarang lebih dikenal dengan kota Madinah.

Teman – teman, dari sejarah perjuangan Rasulullah di kota mekah tersebut semoga dapat menambah wawasan kita mengenai agama islam dan tidak mudah patah semangat dalam memperjuangkan apa yang dicita – citakan seperti tidak patahnya semangat Nabi Muhammad saw, sahabat dan para pengikutnya dalam menyebarluaskan agama tauhid, agama islam.
Aamiin ya robbal ‘alamin…

Bibliography

  • Karta Raharja Ucu, A. M. (2018, November 24). Jalan Terjal Perjuangan Rasulullah. Retrieved Januari 2019, from republika.co.id
  • NN. (2013, Maret). Dakwah Rasulullah secara Sembunyi-sembunyi. Retrieved Januari 2019, from www.islamnyamuslim.com
  • NN. (n.d.). Materi PAI Kelas 11 SMA kurikulum 2013 Bab 5. Retrieved Januari 2019, from www.bukupaket.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *