Daftar Lengkap 12 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan serta Ciri Khususnya

Klasifikasi makhluk hidup dalam ilmu biologi dibedakan ke dalam 5 kingdom, yang di antaranya terdapat kingdom plantae atau tumbuhan dan kingdom animalia atau hewan. Kedua kelompok kingdom inilah yang paling sering kita pelajari sekaligus kita temui dalam kehidupan sehari -hari.

Masing -masing kingdom, atau hewan dan tumbuhan ini, pada dasarnya memiliki perbedaan umum yang membedakan keduanya. Hal yang paling inti yang membedakan tumbuhan dan hewan adalah karakteristik dari sel -selnya masing -masing. Terdapat perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan yang sangat signifikan sehingga membuat keduanya berada pada kelompok kingdom yang berbeda.

Meski pada struktur dasar sel hewan dan sel tumbuhan adalah sama (lebih lanjut mengenai Struktur dan Fungsi Sel), akan tetapi dalam perkembangannya, kedua jenis sel ini mengalami perkembangan. Perkembangan yang berlangsung bertujuan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Akibatnya, muncullah berabgai perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan tersebut.

Salah satu perbedaan paling mendasar dari sel tumbuhan dan sel hewan adalah peran ekologisnya. Tumbuhan berkembang sebagai pembuat makanan, sedangkan hewan berperan sebagai pemakan tumbuhan serta hewan lain.

Perbedaan sel hewan dan Sel Tumbuhan

Para ilmuwan banyak mengamati sel hewan dan sel tumbuhan dan membandingkan antara keduanya. Setelah melalui pengamatan dan penelitian yang panjang, dapat disimpulkan mengenai perbedaan antara kedua sel tersebut. Untuk lebih jelasnya, dapat dilihat dari tabel yang berisi daftar lengkap perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan berikut ini.

Sel TumbuhanSel hewan
Sel tumbuhan lebih besar daripada sel hewanSel hewan lebih kecil daripada sel tumbuhan
Mempunyai bentuk yang tetapTidak mempunyai bentuk yang tetap
Mempunyai dinding sel (cell wall) dari selulosaTidak memiliki dinding sel (cell wall)
Mempunyai plastida (kloroplas, kromoplas, dan leukoplas)Tidak memiliki plastida
Asal energi dari fotosintesis/ bersifat autotroph (menghasilkan makanannya sendiri)Asal energi dari makanan / bersifat heterotroph (mengambil makanan dari lingkungan atau organisme lain)
Memiliki vakuola atau rongga sel yang berukuran besarTidak mempunyai vakuola, meski terkadang ada beberapa sel hewan uniseluler yang mempunyai vakuola, tapi tidak sebesar sel tumbuhan. Yang biasa dipunyai hewan adalah sel vesikel.
Menyimpan tenaga dalam bentuk butiran (granul) patiMenyimpan tenaga dalam bentuk butiran (granul) glikogen
Tidak mempunyai sentrosomMempunyai sentrosom
Tidak mempunyai lisosomMempunyai lisosom
Tidak mempunyai sentriolMempunyai sentriol
Nucleus lebih kecil daripada vakuolaNucleus lebih besar daripada vesikel
Tidak mempunyai flagelMempunyai flagel

Ciri Khas Khusus Sel Tumbuhan

Sel tumbuhan memiliki ciri khas tersendiri yang dapat dilihat dari bagian -bagian selnya. Ciri khas inilah yang paling tampak dalam membedakan sel hewan dan sel tumbuhan. Bagian dari sel tumbuhan yang paling jelas perbedaannya yang tidak dimiliki oleh sel hewan adalah dinding sel.

Dinding sel adalah bagian terluar dari sel yang hanya ditemukan ada pada sel tumbuhan. Fungsi dinding sel tumbuhan adalah untuk melindungi serta menunjang pertumbuhan sel tumbuhan. Dinding sel ini pula yang membuat sel tumbuhan cenderung lebih keras dibanding bagian tubuh kelompok kingdom lain, termasuk dari tubuh manusia.

Manusia masih dapat dicubit, akan tetapi tidak demikian halnya dengan pohon berkayu. Batang pohon berkayu tidak bisa dicubit karena sifatnya yang amat keras. Sel kayu yang keras ini disebabkan oleh sel tumbuhan bagian luar yang tersusun dari dinding sel yang amat keras.

Dinding sel yang keras ini berupa zat kayu, yakni selulosa yang tersusun dari glukosa. Selain glukosa, dinding sel juga terbentuk dar pectin, glikoprotein dan hemi selulosa.

Vakuola juga menjadi bagian khas yang dimiliki tumbuhan. Vakuola adalah organel bermembran yang isinya berupa cairan vakuola. Meski ada sel hewan yang juga memiliki vakuola, akan tetapi vakuola yang dimiliki sel tumbuhan memiliki bentuk dan fungsi yang lebih nyata.

Vakuola berperan penting dalam memasukkan air melalui tonoplas. Selain itu, vakuola, bersama dengan sitoplasma dan dinding sel ini bekerja sama untuk mendukung tumbuh kembang dari tumbuhan.

Plastida juga menjadi bagian penting dalam tumbuhan, yang merupakan organel bermembran lengkap, berbentuk macam -macam dengan fungsinya tersendiri. Organel plastid hanya ditemukan pada sel tumbuham yang berupa butir-butir berpigmen.

Kloroplas, adalah organel yang mengandung klorofil. Klorofil ini menjadi ciri khas tersendiri dari sel tumbuhan yang membuat tumbuhan dapat melakukan fotosintesis dan membuat makanannya sendiri. Kloroplas berperan penting untuk melakukan fotosintesis. Kloroplas banyak terdapat pada bagian tumbuhan yang berupa daun dan organ tubuh lain yang berwarna hijau.

Pelajari juga: Pengertian, Fungsi dan Jenis Enzim

Ciri Khas Khusus Sel Hewan

Pada  sel hewan, terdapat juga ciri khas khusus yang membedakannya dari sel tumbuhan. Bagian sel hewan yang khas yang hanya dimiliki oleh sel hewan dan tidak dimiliki sel tumbuhan di antaranya adalah sentriol.

Sentriol, adalah sepasang struktur berbentuk seperti silinder dengan lubang tengah yang tersusun dari protein mikrotubulus. Biasanya, anggota pasangan sentriol terletak pada posisi menyudut ke arah kanan satu sama lain.

Sentriol ini terbentuk dari mikrotubulus yang berwujud menyerupai suatu struktur protein seperti jala, dan tampak berdekatan dengan kromosom selama pembelahan sel (metosis dan meiosis). Peran sentriol yang utama adalah untuk mengatur polaritas (kutub) pembelahan yang terjadi pada sel hewan serta untuk mengatur pemisahan kromosom selama pembelahan berlangsung.

Vakuola, merupakan hal yang paling khas ada dalam sel tumbuhan. Akan tetapi, beberapa sel hewan, terutama jenis hewan bersel satu juga ditemukan vakuola. Vakuola ini misalnya ditemukan pada amoeba dan paramecium. Jenis vakuola ini pun juga bermacam -macam, misalnya seperti vakuola kontraktil dan vakuola nonkontraktil.

Selain itu, secara khusus hewan memiliki sifat tersendiri, yakni multiseluler dan eukariotik. Semua jenis hewan tidak mempunyai kemampuan untuk menghasilkan zat makanannya sendiri. Inilah hal paling dasar yang membedakan hewan dengan tumbuhan.

Hewan tidak mampu membuat makanan sendiri karena tidak memiliki pigmen penangkap energi cahaya matahari berupa klorofil. Karenanya, untuk memenuhi kebutuhan makanannya, hewan harus mengambilnya dari lingkungan sekitar, termasuk dari organisme lain.

Ini artinya, hewan bersifat heterotrof, berbeda dengan tumbuhan yang sifatnya autotrof. Selain itu, sel hewan juga tidak diperkuat dengan struktur di luar membran sel berupa dinding sel.

Referensi :

  1. Subardi dkk. 2009. Biologi 1 : untuk Kelas X SMA/ MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.
  2. Rachmawati, Faidah dkk. 2009. Biologi : untuk SMA/ MA Kelas XI Program IPA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.
  3. Siregar, Amelia Zulianti dkk. 2008. Biologi Pertanian Jilid 1 untuk SMK. Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional.

Materi lain: