Biografi Mahatma Gandhi (1869–1948)

Biografi Gandhi sangat menarik disimak. Mohandas Karamchand Gandhi adalah seorang aktivis kenamaan dunia. Ia mempelopori perjuangan kemerdekaan bagi siapa pun. Ia adalah seorang pemimpin politik yang memainkan peran dominan dalam perjuangan India untuk meraih kemerdekaan.

Sosok Gandhi ini memiliki beberapa nama populer, seperti Mahatma (jiwa yang hebat), Bapuji (sayang untuk ayah di Gujarati) dan Ayah Bangsa. Yang paling populer, ia disebut sebagai Mahatma Gandhi.

Setiap tahun, ulang tahunnya diperingati sebagai Gandhi Jayanti, dan dijadikan sebagai hari libur nasional di India. Hal ini sebagai bentuk penghargaan terhadap jasa Gandhi, karena beliau dianggap sebagai sosok yang paling berperan dalam membebaskan India dari jajahan Inggris.

Hari kelahiran Gandhi tersebut juga diperingati sebagai Hari Internasional Nir-Kekerasan. Gandhi telah menginspirasi masyarakat dunia dengan alat politik Satyagraha dan anti-kekerasan yang tidak biasa tetapi kuat.

Ia bahkan telah menginspirasi beberapa pemimpin politik lainnya di seluruh dunia termasuk orang-orang seperti Nelson Mandela, Martin Luther King Jr dan Aung San Suu Kyi untuk mengikuti jejak perjuangan nir kekerasannya.

Lantas, seperti apa biografi Mahatma Gandhi yang begitu menginspirasi dunia ini? Mari kita simak ulasan lengkapnya berikut ini.

Profil Mahatma Gandhi

Nama asli : Mohandas Karamchand Gandhi

Tanggal Lahir : 2 Oktober 1869

Tempat lahir : Porbandar, British India (sekarang ‘Gujarat’)

Tanggal Meninggal : 30 Januari 1948

Tempat Kematian : Delhi, India

Penyebab Kematian : Pembunuhan (ditembak)

Profesi : Pengacara, Politisi, Penulis, Aktivis Nirkekerasan, Pemimpin gerakan nasional India

Pasangan (istri) : Kasturba Gandhi

Anak : (1) Harilal Gandhi, (2) Manilal Gandhi, (3) Ramdas Gandhi dan (4) Devdas Gandhi

Nama Ayah : Karamchand Uttamchand Gandhi

Nama Ibu : Putlibai Gandhi

Jasa : mendorong gerakan kemerdekaan India, menyebarkan doktrin protes tanpa kekerasan (satyagraha) untuk mencapai kemajuan politik dan sosial.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Pemimpin nasionalis India Gandhi (lahir Mohandas Karamchand Gandhi) lahir pada 2 Oktober 1869, di Porbandar, Kathiawar, India, yang saat itu merupakan bagian dari Kerajaan Inggris.

Ayah Gandhi, Karamchand Gandhi, kala itu menjabat sebagai menteri utama di Porbandar dan negara bagian lain di India barat. Sedangkan ibunya, Putlibai, adalah seorang wanita yang sangat religius dan rajin berpuasa.

Ayah Gandhilah yang mengarahkan Gandhi untuk masuk di dunia pemerintahan. Ia ingin Gandhi kelak menjadi menteri pemerintah dan mengarahkannya untuk memasuki profesi hukum.

Setelah keluarganya pindah ke Rajkot, Gandhi yang saat itu masih berusia sembilan tahun terdaftar di sekolah setempat. Ia mempelajari dasar-dasar aritmatika, sejarah, geografi, dan bahasa.

Ketika dia berusia 11 tahun, dia bersekolah di sebuah sekolah menengah di Rajkot. Namun, dia sempat kehilangan beberapa tahun akademik karena pernikahannya yang berlangsung saat usianya 13 tahun. Tetapi kemudian dia bergabung kembali dengan sekolah dan akhirnya menyelesaikan sekolahnya.

Dia kemudian keluar dari Samaldas College di Negara Bagian Bhavnagar setelah bergabung di tahun 1888. Kemudian Gandhi disarankan oleh seorang teman keluarga Mavji Dave Joshiji untuk mengejar hukum di London.

Merasa antusias dengan gagasan itu, Gandhi berhasil meyakinkan ibu dan istrinya dengan bersumpah di depan mereka bahwa dia akan menghindari makan daging dan berhubungan seks di London. Di tahun 1888, Gandhi yang berusia 18 tahun berlayar ke London, Inggris, untuk belajar hukum.

Mohandas Gandhi belajar hukum di London di Kuil Bagian Dalam, salah satu dari empat perguruan tinggi hukum kota. Anak muda India itu berjuang untuk menyesuaikan diri dengan transisi budaya Barat. Pada pertengahan tahun 1891, Gandhi kembali ke India, dan ia baru mengetahui bahwa ibunya telah meninggal beberapa minggu sebelumnya.

Sekembalinya ke India, ia mendirikan praktik hukum di Bombay. Sayangnya, praktik hukumnya tidak begitu berhasil. Ia menemui kegamangan dalam kasus hukum di ruang sidang pertamanya. Gandhi gugup dan merasa letih hingga ketika tiba saatnya untuk memeriksa silang seorang saksi, dia memutuskan segera meninggalkan ruang sidang setelah mengembalikan uang kliennya untuk biaya hukumnya.

Agama dan Keyakinan Gandhi

Gandhi tumbuh dengan menyembah Dewa Hindu Wisnu dan mengikuti Jainisme, agama India kuno. Ajaran tersebut keras secara moral. Dalam ajaran itu pula, Gandhi belajar tentang prinsip-prinsip non-kekerasan, puasa, meditasi, dan vegetarisme.

Masa-masa awal Gandhi tinggal di London, dari tahun 1888 hingga 1891, ia berkomitmen untuk diet tanpa daging. Di sana, ia juga bergabung dengan komite eksekutif London Vegetarian Society, dan mulai membaca berbagai teks suci untuk mempelajari lebih lanjut tentang agama-agama dunia.

Ketika tinggal di Afrika Selatan, Gandhi terus belajar agama-agama dunia. Ia mengungkapkan bahwa “Roh religius dalam diri saya menjadi kekuatan hidup,” tulisnya tentang waktunya di sana.

Dia senang sekali membenamkan dirinya dalam teks-teks spiritual Hindu yang sakral dan mengadopsi kehidupan yang penuh kesederhanaan. Ia belajar untuk berpuasa dan terbebas dari barang-barang material.

Perjuangan Gandhi di Afrika Selatan

Setelah berjuang mencari pekerjaan sebagai pengacara di India, Gandhi memperoleh kontrak satu tahun untuk melakukan layanan hukum di Afrika Selatan. Dia segera menerima posisi dengan perusahaan India yang mengirimnya ke kantornya di Afrika Selatan tersebut.

Bersama istrinya, Kasturbai, dan anak-anak mereka, Gandhi mulai menetap di Afrika Selatan. Ia memulai perjalanannya pada April 1893 dan berlayar ke Durban di negara bagian Natal, Afrika Selatan.

Ketika Gandhi tiba di Afrika Selatan, ia segera dihadapkan dengan diskriminasi dan pemisahan rasial. Rupanya, hal-hal seperti itu adalah hal biasa yang dihadapi oleh para imigran India di tangan otoritas kulit putih Inggris dan Boer.

Pada saat itu, Inggris menguasai wilayah Afrika Selatan. Perlakuan diskriminasi juga diterima Gandhi pada 7 Juni 1893. Saat itu, selama perjalanan kereta api ke Pretoria, Afrika Selatan, seorang pria kulit putih keberatan dengan kehadiran Gandhi di kompartemen kereta api kelas satu.

Meskipun Gandhi memiliki tiket, tapi ia dipaksa untuk pindah ke bagian belakang kereta. Gandhi bahkan secara paksa dibuang dari kereta di sebuah stasiun di Pietermaritzburg.

Ketika dia mencoba untuk mengklaim haknya, dia justru dilecehkan. Ia lantas menyadari bahwa semua orang India mengalami perlakuan yang sama di sana. Sejak saat itu, Gandhi berkeinginan untuk mengabdikan dirinya memerangi diskrminasi perbedaan warna kulit.

Gandhi bersiap untuk kembali ke India pada akhir kontraknya selama setahun sampai ia mengetahui, di pesta perpisahannya, tentang sebuah RUU di hadapan Majelis Legislatif Natal yang akan merampas hak orang India untuk memilih.

Rekan-rekan imigran meyakinkan Gandhi untuk tetap tinggal dan memimpin perjuangan melawan undang-undang. Meskipun Gandhi tidak bisa mencegah pengesahan undang-undang, tapi ia berhasil menarik perhatian internasional pada ketidakadilan yang berlangsung di Afrika Selatan.

Setelah perjalanan singkat ke India pada akhir 1896 dan awal 1897, Gandhi kembali ke Afrika Selatan dengan istri dan anak-anaknya. Gandhi menjalankan praktik hukumnya di sana.

Gandhi tinggal di Afrika Selatan selama 21 tahun dan bekerja untuk mengamankan hak-hak orang India. Dia mengembangkan prinsip-prinsip keberanian, tanpa kekerasan dan kebenaran yang disebut Satyagraha.

Dia percaya bahwa cara orang berperilaku lebih penting daripada apa yang mereka capai. Satyagraha mempromosikan non-kekerasan dan pembangkangan sipil sebagai metode yang paling tepat untuk mendapatkan tujuan politik dan sosial. Gandhi juga membentuk Kongres India pada tahun 1894 untuk melawan diskriminasi.

Ajaran Satyagraha Gandhi

Pada tahun 1906, Gandhi mengorganisir kampanye pembangkangan sipil massal pertamanya, yang ia sebut “Satyagraha” yang mengandung prinsip “kebenaran dan ketegasan”. Tindakan ini adalah reaksi terhadap pembatasan baru pemerintah Transvaal Afrika Selatan pada hak-hak orang India, termasuk penolakan untuk mengakui pernikahan Hindu.

Setelah bertahun-tahun protes, pemerintah memenjarakan ratusan orang India pada tahun 1913, termasuk Gandhi. Gandhi dan Jenderal Jan Christian Smuts kemudian berhasil melakukan negosiasi kepada pemerintahan Afrika Selatan terkait pengakuan pernikahan Hindu dan penghapusan pajak untuk India.

Gandhi Kembali ke India

Pada tahun 1914, Gandhi berlayar dari Afrika Selatan untuk pulang ke rumahnya di India. Kala itu, Smuts menulis, bahwa “Orang suci itu telah meninggalkan pantai kita, aku dengan tulus berharap selamanya.”.

Ketika pecah Perang Dunia I, Gandhi menghabiskan beberapa bulan di London. Lalu, pada 1915, Gandhi mendirikan ashram di Ahmedabad, India. Asrama tersebut terbuka untuk semua kasta.

Di sana, Gandhi menjalani kehidupan yang keras yang ditujukan untuk doa, puasa, dan meditasi. Sejak itulah, ia dikenal sebagai “Mahatma,” yang berarti “jiwa yang hebat.”

Oposisi terhadap Peraturan Inggris di India

Pada tahun 1919, India masih berada di bawah kendali Inggris. Gandhi menyaksikan bagaimana Undang-Undang Rowlatt yang baru diberlakukan, meningkatkan otorisasi pemerintah Inggris untuk memenjarakan orang-orang yang dicurigai melakukan penghasutan tanpa pengadilan.

Menanggapi otoritas Inggris yang dianggapnya semakin semena-mena terhadap rakyat India, Gandhi menyerukan kampanye protes dan serangan damai Satyagraha. Segala bentuk perjuangannya dijalankan dalam konsep tanpa kekerasan.

Namun, hal ini dibalas dengan kekerasan oleh pemerintah otoriter Inggris. Puncaknya, pada 13 April 1919, terjadi pembantaian di Amritsar. Pasukan yang dipimpin oleh Brigadir Jenderal Inggris Reginald Dyer menembakkan senapan mesin ke kerumunan demonstran yang tidak bersenjata dan menewaskan hampir 400 orang.

Pembantaian ini membuat Gandhi murka dan kecewa. Gandhi lantas mengembalikan medali yang diperolehnya dari dinas militernya di Afrika Selatan. Ia memutuskan untuk menentang wajib militer India dalam bertugas di Perang Dunia I.

Kemudian, Gandhi menjadi tokoh kunci dalam gerakan menentang pemerintah kolonial di India. Ia menyerukan untuk melakukan aksi boikot massal, dan mendesak pejabat pemerintah untuk berhenti bekerja bagi kerajaan Inggris.

Ia juga meminta para siswa untuk berhenti menghadiri sekolah-sekolah pemerintah, tentara untuk meninggalkan jabatan dan warga untuk berhenti membayar pajak dan membeli barang-barang Inggris.

Sebagai bagian dari kampanye tanpa kerja sama tanpa kekerasan untuk pemerintahan dalam negeri, Gandhi menekankan pentingnya kemandirian ekonomi bagi India. Dia secara khusus menganjurkan pembuatan khaddar, atau kain tenunan sendiri, untuk menggantikan tekstil impor dari Inggris.

Agar tidak membeli pakaian buatan Inggris, Gandhi sendiri juga mulai menggunakan roda pemintalan untuk memproduksi pakaiannya sendiri. Roda pintal yang berputar ini pun segera menjadi simbol kemerdekaan dan kemandirian India.

Gandhi mengambil alih kepemimpinan Kongres Nasional India dan menganjurkan kebijakan anti-kekerasan dan non-kerja sama untuk mencapai pemerintahan dalam negeri.

Gandhi mengubah gerakan kemerdekaan menjadi organisasi besar-besaran, memimpin boikot terhadap pabrikan dan institusi Inggris yang menjadi simbol pengaruh di India, termasuk badan legislatif dan sekolah.

Pemerintah Inggris lalu menangkap Gandhi pada tahun 1922 atas tiga tuduhan penghasutan. Meskipun dijatuhi hukuman penjara enam tahun, Gandhi dibebaskan pada Februari 1924 setelah operasi usus buntu.

Gandhi dan The Salt March

Pada tahun 1930, Gandhi melakukan aksi memprotes Britain’s Salt Acts. Pada saat itu, Inggris mengeluarkan kebijakan untuk melarang orang India mengumpulkan atau menjual garam, padahal garam termasuk komoditas pokok penting bagi masyarakat India.

Inggris juga memberlakukan pajak besar bagi masyarakat India sehingga semakin menyengsarakan rakyat Inggris. Gandhi pun melakukan kampanye Satyagraha baru, The Salt March, yang mensyaratkan pawai sepanjang 390 kilometer / 240 mil ke Laut Arab. Dalam kampanye ini, ia mengumpulkan garam secara simbolis yang bertentangan dengan monopoli pemerintah.

“Ambisi saya tidak lain adalah untuk mengubah orang-orang Inggris melalui non-kekerasan dan dengan demikian membuat mereka melihat kesalahan yang telah mereka lakukan terhadap India,” Begitu yang Gandhi tuliskan beberapa hari sebelum pawai ke raja muda Inggris, Lord Irwin.

Gandhi mengenakan selendang putih dan sandal buatannya sendiri serta membawa tongkat. Gandhi berangkat dari retret keagamaannya di Sabarmati pada 12 Maret 1930, dengan beberapa kelompok pengikut. Pada saat ia tiba 24 hari kemudian di kota pesisir Dandi, barisan para demonstran membengkak semakin banyak.

Dalam gerakan Salt March yang terkenal pada bulan April-Mei 1930 ini, Gandhi berhasil mengumpulkan ribuan orang India untuk mengikuti Gandhi dari Ahmadabad ke Laut Arab.

Dalam aksinya ini, Gandhi dianggap melanggar hukum karena membuat garam dari air laut yang menguap. Karenanya, sekitar 60.000 orang India kemudian dipenjara karena melanggar Undang-Undang Garam, termasuk Gandhi, yang dipenjara pada Mei 1930.

Namun, protes terhadap Kisah Garam ini justru mengangkat Gandhi menjadi sosok yang transenden di seluruh dunia. Dalam majalah Time, dia dinamai sebagai “Man of the Year” pada 1930.

Gandhi dibebaskan dari penjara pada Januari 1931. Dua bulan kemudian, dia membuat perjanjian dengan Lord Irwin untuk mengakhiri Salt Satyagrahanya dengan imbalan konsesi yang mencakup pembebasan ribuan tahanan politik. Perjanjian itu telah memberi orang-orang yang tinggal di pantai, hak untuk memanen garam dari laut.

Berharap bahwa perjanjian tersebut akan menjadi batu loncatan menuju pemerintahan pusat, Gandhi menghadiri Konferensi Meja Bundar London. Konstitusi itu membahas mengenai reformasi konstitusi India pada bulan Agustus 1931. Ia datang sebagai satu-satunya wakil Kongres Nasional India. Namun konferensi itu ternyata tidak membuahkan hasil.

Kemerdekaan India dari Britania Raya

Pada tahun 1942, Inggris terlibat perang dunia kedua. Pada masa-masa tersebut, Gandhi meluncurkan gerakan “Keluar dari India” yang menyerukan agar Inggris segera menarik diri dari negara itu.

Pada Agustus 1942, Inggris menangkap Gandhi, istrinya dan para pemimpin Kongres Nasional India lainnya dan menahan mereka di Istana Aga Khan di Pune sekarang. Karena kesehatannya yang buruk, pada tahun 1944, Gandhi dibebaskan setelah ditahan selama 19 bulan.

Setelah Partai Buruh mengambil alih kekuasaan di Inggris pada tahun 1947, negosiasi atas pemerintahan India dimulai antara Inggris, Partai Kongres dan Liga Muslim. Tahun berikutnya, Inggris menganugerahkan kemerdekaan kepada India tetapi membagi negara itu menjadi dua wilayah: India dan Pakistan.

Gandhi sangat menentang Pemisahan, tetapi ia menyetujuinya dengan harapan bahwa setelah kemerdekaan, umat Hindu dan Muslim dapat mencapai perdamaian secara internal.

Di tengah kerusuhan besar yang terjadi setelah Pemisahan, Gandhi mendesak umat Hindu dan Muslim untuk hidup bersama secara damai, dan melakukan mogok makan sampai kerusuhan di Calcutta berhenti.

Untuk meredakannya, Gandhi mengunjungi daerah-daerah yang dilanda kerusuhan untuk memohon perdamaian. Gandhi juga berpuasa untuk mengakhiri pertumpahan darah tersebut. Namun, beberapa umat Hindu justru menilai Gandhi sebagai pengkhianat karena mengungkapkan simpati kepada umat Islam.

Kehidupan Keluarga Gandhi

Gandhi telah menikah pada usia 13 tahun. Ia menikahi Kasturba Makanji, seorang putri pedagang, dalam sebuah pernikahan yang diatur. Istrinya ini setia menemani Gandhi dalam sepanjang perjalanan kehidupan Gandhi, hingga ia meninggal dalam pelukan Gandhi pada Februari 1944 pada usia 74 tahun.

Ayah Gandhi meninggal pada 1885, dan tak lama setelah itu, Gandhi harus menghadapi kematian bayinya. Pada tahun 1888, istri Gandhi melahirkan anak pertama dari empat putra yang masih hidup. Putra kedua lahir di India 1893. Kasturba melahirkan dua putra lagi ketika tinggal di Afrika Selatan, satu pada 1897 dan satu pada 1900.

Pembunuhan Mahatma Gandhi

Pada tanggal 30 Januari 1948, Gandhi yang berusia 78 tahun ditembak dan dibunuh oleh ekstrimis Hindu Nathuram Godse. Alasan pembunuhan Gandhi ini dinilai karena adanya rasanya kecewa dengan toleransi Gandhi terhadap umat Islam.

Pada saat itu, Gandhi tengah dalam kondisi lemah karena aksi mogok makan yang dilakukannya berulang-ulang demi persatuan Hindu dan Islam. Ia tengah berjalan digandeng oleh kedua cucunya, pergi dari tempat tinggalnya di Birla House New Delhi menuju ke sebuah pertemuan doa sore.

Lalu, Godse berlutut di depan Mahatma sebelum mengeluarkan pistol semiotomatis dan menembaknya tiga kali dari jarak dekat. Tembakan ini segera mengambil nyawa seorang pasifis yang menghabiskan hidupnya untuk berkhotbah tanpa kekerasan.

Atas pembunuhan ini, Godse dan seorang konspirator dieksekusi dengan digantung pada bulan November 1949. Konspirator tambahan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Warisan Gandhi untuk Dunia

Setelah pembunuhan Gandhi, ajaran-ajaran dan prinsip-prinsip Gandhi yang positif menginspirasi dunia. Komitmen Gandhi terhadap antikekerasan dan keyakinannya pada hidup sederhana telah menginspirasi banyak orang. Biografi Mahatma Gandhi banyak ditulis dan dicari untuk menginspirasi dunia.

Gandhi telah menunjukkan bagaimana ia menjalani hidup sederhana dengan membuat pakaian sendiri, makan diet vegetarian dan menggunakan puasa untuk penyucian diri serta sarana protes.

Satyagraha menjadi salah satu filosofi paling kuat dalam perjuangan kemerdekaan di seluruh dunia saat ini. Tindakan Gandhi menginspirasi gerakan HAM masa depan di seluruh dunia, termasuk yang dilakukan oleh pemimpin hak-hak sipil Martin Luther King Jr di Amerika Serikat dan Nelson Mandela di Afrika Selatan.

Ada lima kontribusi besar yang diberikan Mahatma Gandhi kepada dunia, yakni :

  • Semangat dan teknik baru – Satyagraha;
  • Penekanan bahwa alam semesta moral adalah satu dan bahwa moral individu, kelompok, dan bangsa harus sama.
  • Desakannya bahwa cara dan tujuan harus konsisten;
  • Fakta bahwa ia tidak memiliki cita-cita yang tidak ia wujudkan atau tidak sedang dalam proses mewujudkan.
  • Kesediaan untuk menderita dan bahkan hingga mati untuk mempertahankan prinsip-prinsipnya.

Adapun prinsip atau warisan terbesar dari Mahatma Gandhi adalah ajaran Satyagraha-nya. Ini yang membuatnya populer sebagai tokoh anti kekerasan dunia.

Referensi :

1. Biography. 2019. Mahatma Gandhi Biography, by A&E Television Networks Diakses dari https://www.biography.com/activist/mahatma-gandhi
2. Cultural India. Tt. Mahatma Gandhi. Diakses dari https://www.culturalindia.net/indian-history/modern-history/mahatma-gandhi.html
3. Gandhian Institutions. Tt. Biography of Mahatma Gandhi, diakses dari https://www.mkgandhi.org/africaneedsgandhi/biography.htm
4. History. 2019. Mahatma Gandhi, diakses dari https://www.history.com/topics/india/mahatma-gandhi Nanda, BR. 2019. Mahatma Gandhi INDIAN LEADER, diakses dari britannica.com